KH Ahmad Shobari, Pewaris Pesantren Tua di Kuningan yang Lahirkan Ulama dan Para Kyai Pendiri Pondok Besar

- 22 Desember 2022, 14:30 WIB
KH Ahmad Shobari, salah satu pesantren CIwedus di Kabupaten Kuningan yang banyak melahirkan ulama dan kyai pendiri pondok pesantren besar.
KH Ahmad Shobari, salah satu pesantren CIwedus di Kabupaten Kuningan yang banyak melahirkan ulama dan kyai pendiri pondok pesantren besar. /Ayi Abdullah/

 

PORTAL MAJALENGKA - Pada awal abad ke-18 di Cilimus, Kabupaten Kuningan terdapat sebuah pusat pengajararan agama Islam yang terbilang tua yakni Pesantren Ciwedus.

Pesantren Ciwedus tersebut didirikan oleh KH Kalamudin, beliau seorang ulama berasal dari Banten.

Keberadaan pondok pesantren berjalan secara berkelanjutan. Sepeninggal KH Kalamudin Pesantren Ciwedus dilteruskan oleh menantunya yang bernama KH Syueb.

Baca Juga: Mengenal Pendiri Pondok Pesantren Pertama di Majalengka, Syekh Faqih Ibrahim

Tidak berhenti sampai disitu, setelah KH. Syueb meninggal, kepemimpinan pondok pesantren Ciwedus kemudian digantikan oleh KH Adroi.

Masa kepemimpinan selanjutnya setelah KH Adroi wafat, Pesantren Ciwedus diteruskan oleh KH Ahmad Shobari. Pada masa kepemimpinan KH Ahmad Shobari inilah, pondok pesantren Ciwedus maju pesat.

Pesantren Ciwedus banyak didatangi para santri dari dalam dan luar Ciwedus yang bermaksud belajar di pesantren tersebut.

Pada masa kepemimpinan KH Ahmad Shobari pula pesantren bertumbuh besar, bahkan dapat dikatakan pada masa KH Shobari ini pesantren Ciwedus pernah mengalami masa-masa keemasann hingga tahun 1916 ketika KH Shobari meninggal dunia.

Sejak berdiri, Pesantren Ciwedus telah melahirkan ulama-ulama atau para kyai besar yang berhasil menyebarkan keilmuannya dengan mendirikan pesantren baru di daerahnya masing-masing. Sehingga pendidikan Islam tersebar di beberapa daerah di Pulau Jawa ini.

Halaman:

Editor: Ayi Abdullah


Tags

Artikel Pilihan

Terkait

Terkini

Terpopuler

Pemilu di Daerah

x